Image

Beberapa tetangga saya mempunyai stiker yang berbunyi “Coexist.”., Ini adalah pemikiran yang baik. Panggil aku pesimis, tapi saya tidak melihat bagaimana hidup berdampingan, (setidaknya hidup berdampingan secara damai yang tersirat dalam stiker … kita bisa “hidup berdampingan” dan masih bertarung satu sama lain,) memungkinkan.

Atau mungkin Anda harus memanggil saya bodoh, atau bahkan idiot, karena saya hanya tidak mengerti sentimen semacam stiker di dunia di mana kita hidup oleh aturan bertentangan satu sama lain di setiap kesempatan. Bagaimana kita dapat “hidup berdampingan” (atau “kompromi” untuk menggunakan istilah politik) ketika:

  • Demokrat lebih percaya pada tanggung jawab pemerintah dan Partai Republik lebih percaya pada tanggung jawab pasar ?
  • Ketika orang-orang Kristen Injili mengatakan hubungan homoseksual adalah dosa dan Kristen Progresif mengatakan mencegah pernikahan homoseksual adalah dosa?
  • Ketika Muslim mengatakan itu adalah salah seorang wanita menunjukkan setiap bagian dari tubuhnya, dan aktivis hak-hak perempuan mengatakan itu adalah salah karena menindas perempuan?
  •  Ketika imam Katolik mengatakan itu adalah tercela bagi seorang wanita melakukan aborsi dan pro-chioce mengatakan itu keji untuk membuat aborsi ilegal?
  • Ketika aktivis pro-kehidupan mengatakan membunuh diri sendiri adalah tidak bermoral, dan hak pekerja untuk mati mengatakan itu adalah tidak bermoral untuk membuat orang menderita melalui kehidupan yang menyakitkan?

Siapa yang benar? Apakah ada buku peraturan besar? Sebuah arbiter besar? Atau, seorang humanis sekuler yang mengatakan “Kita tidak perlu otoritas yang lebih tinggi.”?
paling bijaksana dari kita semua??

Humanis mengakui bahwa kesopanan moral yang umum – misalnya, orang tidak harus berbohong, mencuri, atau membunuh, dan mereka harus jujur, murah hati, dan koperasi – benar-benar kondusif untuk kesejahteraan manusia.

Namun … humanis menyadari bahwa orang saja tidak dapat menyelesaikan semua masalah kita, tapi bukannya beralih ke supranatural, kami percaya bahwa masalah ini diselesaikan oleh orang-orang yang bekerja bersama-sama, mengandalkan pada pemahaman dan kreativitas. Itulah sebabnya humanis berkomitmen untuk mempromosikan nilai-nilai kemanusiaan, pemahaman manusia, dan pembangunan manusia. Humanis juga menekankan pentingnya penentuan nasib sendiri – hak individu untuk mengendalikan kehidupan mereka sendiri, asalkan mereka tidak merugikan orang lain.

Jadi, inikah jawabannya? Penentuan nasib sendiri? Mungkin … tapi tidakkah itu menentang keyakinan Humanisme Sekuler bahwa “masalah ini diselesaikan oleh orang-orang yang bekerja bersama-sama … dengan kata lain?, Hubungan?. Itu hanya membawa saya kembali ke pertanyaan semula: Bagaimana kita semua bisa bersama jika kita tidak “menentukan diri” dengan cara yang sama? Bukankah itu yang kita semua coba lakukan sekarang?

Tampaknya bagi saya bahwa pemilu, pemerintah, dan politik adalah tujuan di antara cara kita. Apakah itu “ko-eksistensi” stiker panggilan untuk “bekerja sama.”? dengan aturan Mayoritas

 

Hatiku terasa sakit untuk ko-eksistensi damai. Tapi saya memiliki pandangan yang kuat tentang apa yang benar dan salah dan banyak orang tidak setuju dengan saya. Apakah saya benar? Apa aku salah tentang? Dapatkah saya percaya hati nurani saya ketika hati nurani orang-orang yang saya hormati dan berbicara kebenaran lain? Haruskah aku mengabaikan hati nurani saya untuk akur? Dimana saya bisa mengubah untukdapat  menyelesaikan ini? Apakah aku ditakdirkan untuk tidak setuju dengan setengah penduduk untuk selama-lamanya? Atau, apakah ada jawaban utama bahwa suatu hari nanti, semua orang akan tahu dan setuju atas?

Sampai dan jika saat itu, saya kira saya akan “menentukan-diri” sendiri menjalani hidup, mencari jawaban. Mungkin aku akan tertipu. Mungkin aku akan menemukan pencerahan. Saya pasti akan menyinggung perasaan beberapa orang, tetapi hanya suntuk menjelaskan, itu bukan tujuan saya. Saya hanya ingin bebas untuk percaya dan berperilaku sebagai hati nurani saya.Saya tahu itu adalah apa yang semua orang ingin.

Sebenarnya, kita semua bebas untuk hidup sesuai kehendak kita. Satu-satunya pertanyaan adalah apa konsekuensi akan terjadi ketika kita melakukannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s